Saya seorang Pelupa tapi Jujur

09.52

Oiyaaa!!! Baru inget, saya punya utang ke beberapa orang. Utang ke adik buat download in game house terbaru, utang sama kakak buat beliin sandal baru, utang ke temen18.000 dan utang ke temen2 blogger buat majang award. Wahh..hampir kelupaan.

Tapi kenapa banyak yang gak nagih ke saya yaaa... Pantesan beberapa hari terakhir kayak ada yang ngganjal gitu di pikiran, tapi apa yaa? Saya inget2 kayaknya gak ada yang kelupaan. Karena di lingkungan saya (keluarga dan temen2) saya terkenal dengan sifat pikun dan teledor, miss pikun dulu sebutan saya di kost lama. Jadi saya sering kena komplain dari mereka... Hahaaaa...

Makanya itu saya tiap waktu (kalo inget sih) saya sering nginget2 semua barang yg barusan saya taruh atau janji yg barusan saya buat. Tapi gak jarang juga tetep saja saya melupakannya (poor me!)


JAdi inget kejadian pas diinterview kerja di salah satu perusahan besar telekomunikasi, Telk*ms*l.
Waktu itu, sebelum berangkat Ibu sudah berpesan, "Nak, lek iso ngomong apa ana ne" (Nak, kalo bisa ngomong apa adanya (jujur)). Yaa, saya inget2 tuh pesen Ibu tercintahhh.


Sehari sebelum hari wawancara, saya sengaja mencatat di buku note kecil dari awal (perkenalan) sampai akhir (mengajukan pertanyaan ke pewawancara). Di catatan situ, saya menulis semua pertanyaan2 yg kemungkinan ditanyakan lengkap dengan jawaban yg saya karang sendiri . Saya sengaja buatnya agak saya besar2kan sedikit supaya kesannya tidak malu-maluin, seperti "Dapat berbahasa Ingris dengan Lancar (pasif dan aktif) padahal aslinya saya sangat lah pas-pasan dalam berbahasa Inggris, dan saya juga menulis kalo saya mempunyai hobi baca surat kabar harian padahal aslinya jarang banget, saya sering jadikan koran itu sebagai pembungkus. Dan lain2 contohnya. Saya hafal semuanya sampai diluar kepala...


Tapi pas mau berangkat, Ibu berpesan agar bicara jujur. Walahhh.. Sia-sia dong buat skenario capek-capek semalam suntuk. Ya udah, kata orang kan pesan orang tua itu malati(b.jawa), malati itu bahasa indonesianya apa yaaa?. Yaa saya pegang tuh kata2nya Ibu.

Beberapa jam kemudian (lokasi:di dalam sebuah ruangan di gedung Telk*ms*l, Surabaya).

Pewawancara: Selamat siang, Saya Ratna (bukan nama sebenernya karena saya lupa nama aslinya)

Saya: (Dag..dig..dug..) Selamat siang.

Pewawancara: Silakan ceritakan apa saja tentang Anda, siapa Anda, Darimana, Sifat Dan lain sebagainya...

Saya: (Inget harus jujur, yas*suaradidalamhati) Nama saya Yan Pritaningtyas, dapat dipanggil Tyas saya lahir..bla..bla...bla... (untuk menghemat waktu)

Pewawncara: Apa Hobi Anda (sambil tetep nulis di kertas lamaran saya, tanpa memandang ke arah saya)

Saya: (Inget JUJUUR!!) Saya suka baca, saya suka ngeblog dan saya suka desain (lhooh! baru nyadar kalo yang saya omongin gak berhubungan dengan kerjaan yg saya lamar, catatan: saya melamar di posisi staff Administrasi).

Pewawancara: Desain sama Blog?? (Langsung menatap mata saya). Gak begitu gak nyambung yaa sebenernya (mati sayaa!). Tapi gak apa-apa kok, itu kan cuma hobi yaa? (fiuuuhh..lega)

Pewawancara: Kenapa gak ngelamar sebagai designer web atau grafis gitu?

Saya: (ngeblank..)....... karena saya juga tertarik dengan bidang pekerjaan yang saya lamar ini (duueeng!!, menarik gimana lha wong ngurusi data2 customer doang, ribet iya tapi menurut saya Admin cocok untuk cewek)

Pewawancara: Ouw..(senyum aneh). Terus, kelebihan dan kekurangan kamu apa?

Saya: (Inget pesen Ibu) kelebihan saya orangnya jujur, apa adanya, dan rajin. Kalo kekurangan saya, (hmm..bilang gak yaa, HARUS JUJUR yas!!!) saya orangnya pelupa

Pewawancara: (menaikkan satu alisnya, lalu senyum aneh lagi) . Gimana contohnya pelupa Anda?

Saya: Dulu waktu di kost, saya sering lupa jadwal masak nasi, saya lupa naruh kunci motor, saya lupa matiin komputer dan saya tidak bisa mengingat wajah orang yg pertama bertemu dengan saya (jujur kan?!)

Pewawancara: Sering dapet komplain?

Saya: Sering (wajah innocent)

Pewawancara : lalu?

Saya: (walahh..kayaknya saya terlalu berterus terang deh) Tapi saya berusaha untuk mengatasi masalah pelupa saya. Saya selalu mencatat semuanya di note, di kalender rumah dan di kalender HP. Dan saya bersyukur orang2 di sekeliling saya suka mengingatkan saya (senyum :)

Pewawancara: Padahal sebagai Admin harus teliti dan gak boleh pelupa, kadang2 dia harus inget2 data2 para customer kita, janji yang dibuat dengan klien, dan itu gak boleh sampai lupa. (diemm). Jadi sekarang sudah teratasi ya?

Saya: Ya (tetapi tetap saja sering lupa)

Pewawancara: Baiklah, saya jelaskan bagaimana pekerjaan di posisi ini dan profil perusahan ini.. bla..bla..bla..

Pewawancara: Terimakasih sudah datang, semoga berhasil (menyodorkan tangannya untuk bersalaman) (saya jabat tangannya) Jangan lupa lagi yaa

Saya: Iya (nyengiir) Terimakasih (thanks ya Alloh, ini sudah berakhir)


Beberapa hari kemudian, saya dengar teman saya yang diterima di perusahaan itu. Sempet kecewa. Tapi 2 minggu kemudian saya dapat panggilan di perusahaan itu lagi, dengan posisi yang sama tapi beda penempatan. Dan gagal lagi..

Tiga minggu kemudian (padahal saya sudah lupa dengan perusahaan itu) saya dapat panggilan lagi di Telk*ms*l Madiun, tapi lagi-lagi saya gagal.

Yahhh...gak apa-apa deh, paling enggak saya sudah berusaha jadi diri sendiri dan yang paling penting JUJUR.

Tetapi dari kejujuran saya menjawab interview, akhirnya saya mendapat pekerjaan yang sekarang saya kerjakan ini, Alhamdulillah :)


PS: Awardnya saya pajang di postingan selanjutnya (semoga saya tidak lupa :)

Terimakasih, akan sangat senang sekali kalau kamu mau berkomen di bawah ini ^^

29 komentar

  1. Hahaha...kadang jujur bikin kita susah juga ya, aku karna jujur itulah makanya sering gagal interview, tapi yang penting udah jadi diri sendiri...

    BalasHapus
  2. koq kenapa bisa pelupa sih kan masih muda..hehe

    BalasHapus
  3. aku punya teman nih, aku juga kalo udah diwawancara dan ditanyain soal my weakness pasti jawabannya forgetfullnes. hehehe.. biasanya sih masih bisa ngeles dan bilang, aku selalu abwa agenda kemana2 kok buat bantu ingatin.padahal enggak.wakaakkaka

    BalasHapus
  4. untung pelupa,.. kalo ga keinget terus itu gagalnya. karena dah lupa jd bisa terus mencoba..

    hehehe

    BalasHapus
  5. berarti pekerjaan yang mba lamar itu memang gak cocok sm org jujur mba.. hehe... yg penting tetap jadi diri sndiri ajah.. (^_^)..

    BalasHapus
  6. kalo tua gimana ya? heheh

    BalasHapus
  7. heheh lucu... tapi jujur aku suka...siiipppp!!!!!

    BalasHapus
  8. lucu juga yah... tapi aku suka jujur..siiippp..^^

    BalasHapus
  9. heheheee.. minum cerebrofit mbaa.. ^__________^

    jujur kan sebagian dari iman... semangat mba!

    BalasHapus
  10. lucu banget neh,,
    wkwkwk..
    aku jadi ketawa deh,,

    terus sekarang dah dapet belum,,

    BalasHapus
  11. Mba Desfirawita: iya mba, jadi orang jujur itu cobaannya banyak... (lho?)

    Deeky: Gak tau niiihh, kurang konsentrasi kali yaa..

    Mba Nietha: Wahh..sama mba, pelupa...

    Mba Brencia: hehee.. ternyata pelupa jg ada segi positifnya..

    Mba Ika: iya kali yaa.. Tapi Alhamdulillah saya skg uda bekerja jadi admin jg... :)

    Mz Kira: Kalo tua ya jadi keriput, jadi beruban.. hwehehe :P

    Mba Aishi: makasih mba..emuahmuah...

    Elok: sstt..jgn sebut merk.. Hehehee..

    blogdunia: muakasihh lhoo :) Alhamdulillah sekarang saya sdh bekerja...

    BalasHapus
  12. wadaw..
    kenapa jadi pelupa??
    mungkin karna terlalu banyak yang harus di ingat ya..
    ck ck ck
    *menggeleng-geleng*
    sungguh berat beban hidupmu..

    *kabur*

    BalasHapus
  13. aku pun juga pelupa..bahkan udah 2 panci gosong gara" aku lupa lagi masak dan aku tinggal T^T

    BalasHapus
  14. sekarang aku juga sering lupa euy...

    BalasHapus
  15. berkujung perdana

    salam kenal

    sudilah kiranya mampir dan berkomentar di tempatku dan menjalin persahabatan


    ^__^

    BalasHapus
  16. berkujung perdana

    salam kenal

    sudilah kiranya mampir dan berkomentar di tempatku dan menjalin persahabatan


    ^__^

    BalasHapus
  17. Hoo... polos sekali dirimu dalam menjawab pertanyaan itu semua. Kadang kalau interview, kejujuran pun harus didukung dengan gaya yang bisa meyakinkan kalau kamu adalah tetap kandidat terbaik.

    Menyombongkan diri itu gak salah. Di dunia kerja kadang kita kan dituntut buat tampil lebih dari sekedar apa adanya? :) -- asal jangan kebablasan.

    Salam kenal ya. Sering2 lah menulis :D

    BalasHapus
  18. sama dong yas...#nangis

    BalasHapus
  19. saya seorang pelupa,mungkin sudah stadium banyak...

    dan semoga saya tergolong manusia jujur dengan berkata kalo saya pelupa.haha

    BalasHapus
  20. hehe..
    sama..

    pengen ngilangin itu..

    salam kenal tyas..
    saya follow ya,,

    BalasHapus
  21. subhanallah
    astaghfirullah

    maih muda ko pikun kau ini nak!
    mau jadi apa nantinya?
    hah?

    sia-sia bapak menyekolahkan kamu jauh jauh
    huhuhuh #apasih

    gue nyengir baca interview lo!

    hahahaha

    BalasHapus
  22. hehe.. untung wawancaranya pake bahasa indonesia yah..

    dulu sapi pernah di wawancara pake bahasa perancis.. yaa krn ngga ngerti yaudah jawab asal pake bahasa jawa :P

    BalasHapus
  23. terimakasih untuk ceritanya.
    entah kenapa, rasanya melegakan baca cerita ini.
    ungkin karena sekarang saya juga sedang dihadapkan pada pilihan sulit.
    jujur = telat wisuda,
    bohong = cept wisuda.

    tapi, saya sudah memilh untuk jujur saja ^^

    BalasHapus
  24. hihihihi yang penting kita semangat dan inget kata orang tua. soalnya pesan orang tua itu doa :)

    BalasHapus
  25. Tyasss lama ga mampir kesini ^___^
    kita beda2 dikit yah yaz aku jg sering pelupa

    oh iya kamu dapat salam nih dari alumni smk kamu,,byk loh yg angk14 kerja disini :D

    BalasHapus
  26. semoga kamu bisa sehat kembali

    BalasHapus
  27. wahh..kayanya g cuma nama kita yang mirip yaz.. sifat kita juga mirip...
    aku juga pelupa bgt tuh yazz.. terutama klo naruh barang... hehee..

    ehh...aku juga suka jujur yaz.. jujur kacang ijo, jujur ayam, jujur delima.. *looh itukan bubur*
    dijitak tyas,.. :P

    BalasHapus
  28. pengalaman yang menarik...mungkin ada baiknya juga untuk mulai melatih daya ingat dan konsentrasi, biar memperkecil kebiasaan-kebiasaan pelupanya. coba deh sharing sama temen-temen tentang gimana cara melatih fokus biar gak gampang lupa.Btw sebenarnya ada banyak teknik supaya kita bisa memperkuat daya ingat, tapi memang butuh latihan serius.

    BalasHapus

Ayooo tinggalkan komen...

Popular Posts

Follow my Instagram